Merogol Menantu

Di sebuah kawasan perumahan,satu pasangan muda yang baru berkahwin telah berpindah .Mereka berdua adalah cikgu di sekolah berhampiran.Si suami ,hasyim bekerja sebagai cikgu sains dan si isteri pula ,sue adalah seorang guru kaunseling.

Suatu hari bapa hasyim datang ke rumah mereka untuk menjenguk rumah baru hasyim dan sue.Sue yang sangat terkenal dengan kesopanannya pun menyambut bapa mertuanya dengan baik.Pendek kata Pak Karim juga sgt berkenan dengan sikap dan kelakuan Sue.

Hari sabtu itu,mereka suami isteri cuti,jadi sue plan nak pergi bwk pak karim untuk berjalan2 di kawasan itu bersma suaminya.tp plan mereka tak menjadi apabila,hasyim dipanggil ke sekolah kerana terdapat masalah dengan murid kelasnya.Serious case la..

Bila dah tak jadi sue pon,inform kat pak karim,pak karim berehat kat ruang tamu,sementara sue menyediakan sarapan.

“pak,mari makan sarapan,”..pak karim pun datang.sue mcm biasa berbaju t’shirt longgar dan berkain batik.Sue bergegas ke dapur,mungkin banyak kerja agaknya,pikir pak karim…

“Sue…oh sue”..pak karim memanggil sue…ish kemana pulak menantu aku nie…

Pak karim dah habis makan..nak tengok tv tapi takde pulak remotenya..ntah disimpan kat mana…

Pak karim pun mencari kelibat sue…merata dia cari,kat halaman rumah,kat atas,semua takda…

Dia pun pegi ke dapur..pintu bilik air terkuak sedikit…pak karim pun menjenguk…Sue sedang mencuci pakaian..hanya berkemban sahaja…pak karim telan air liur..tak pernah dilihat sue dalam keadaan begini,selalunya sue sgt sopan..Sue yang tak perasan pak karim ada dibelakangnya terus saja memberus baju2..Habis lencun kain batik sue menampakkan bentuk badan sue yang sgt menggiurkan…punggung sue bergerak2 dan bergetar2 semasa memberus pakaian,alur punggung sue kelihatan sgt jelas disebalik kain batik yang dipakainya…bulat,pejal,dan besar…pak karim terus memerhatikan sue…ahhh…batang konek pak karim makin keras..sesekali sue membuka ikatan kembannya untuk membetul2kan kain..berderau darah pak karim melihat alur tetek sue yang putih gebu dan montok…

Pak karim sudah tak dapat menahan gelora hatinya.sudah 9 tahun pak karim menduda dan 9 tahun jugalah dia tak merasa kemutan pepek perempuan.apatah lagi meramas tetek perempuan pun dah lama tak dilakukannya.Sue telah menaikkan kembali ghairah pak karim.Ternyata konek pak karim masih keras seperti besi.

Pak Karim terus masuk ke dalam bilik air itu dan mengunci pintu bilik air..sue terkejut beruk habis melihat pak mertuanya masuk..”pak,pak nak buat apa nie pak..pak keluar la pak,sue nak cuci kain”…Pak karim hanya senyum memandang sue..”pak nak buat apa nie”..suara sue seakan nak menangis..Kain batik yang dipakai sue memang basah lencun,habis melekap kat badannnya,,,Tetek sue yang besar memang nampak pejal dan padat.

Pak karim membuka t’shirt putih yang dipakainya..badan pak karim yang berumur 57 tahun itu masih lagi tegap.Sue berundur ke belakang…Pak karim terus melucutkan kain pelekat yang dipakainya..terpacul batang konek pak karim yang sudah mengeras mcm besi,kepala kotenya besar dan hitam berkilat,batang kote pak karim agak panjang dan besar berurat2 dalam ukuran 8 inci.. Pak karim bertelanjang di depan sue sambil melancap koneknya…

Sue semakin takut..”pak,buat apa nie pak,sue nie menantu pak..jangan buat sue mcm nie”..sue terus merayu…namun pak karim dah tak ingat apa2..yang ada di pikirannya ,kote nya mesti merasa kemutan pepek sue …

Pak karIm terus mengurut2 senjatanya yang besar ….sue pula hampir menangis,mukanya merah padam..Pak karim mendekati sue..”jangan pak!!”..Tapi pak karim terus saja mendekati sue..kain kemban sue direntap sekali..Kini sue hanya tinggal bra dan panties saja.

Sue yang malu terus membelakangkang pak karim sambil menutup mata…’jangan pak..tolong la…kejap lagi abang hasyim balik’….pak karim terus memeluk sue dari belakang..uh…badan sue masih basah,sejuk…rambut sue juga basah..perlahan2 tangan tua pak karim menjalar ke perut sue…sue yang tak dapat melawan kudrat pak karim hanya mampu menutup matanya..Tangan kasar pak karim terus mengomoli tetek besar sue..”amboi besarnya susu kamu sue…Pak takkan lepaskan..dah 9 tahun pak tak pegang tetek pompuan ..uhh sue”…bra sue direntap tercabut..Terjojol lah tetek ranum sue yang membuyut..besar,ranum dan pejal..puting tetek sue sudah mengeras kerana sejuk…terus tangan pak karim,menggentel2 puting tetek menantunya yang agak besar berwarna kecoklatan..sesekali,jemarinya menggentel2 puting tetek,dan dia meramas2 geram kedua2 belah tetek besar sue…uhh…dia sgt bernafsu melihat tubuh sue yang sgt2 menggiurkan..dia pasti takkan lepaskan sue kali ini…Batang konek pak karim yang tegang bergesel2 dengan punggung sue yang bulat..uh…berdenyut2 rasanya konek pak karim merasa kehangatan tubuh sue di pelukannya…

Tangan pak karim menjalar ke perut sue…dan ke pusat…kemudian perlahan2 mengusap pepek sue dari luar panties yang dipakainya…panties sue basah,taktau basah kerana ghairah atau kerana mencuci baju tadi…panas je cipap pompuan nie,pikir pak karim…”pak jangan kesitu pak…jgn buat sue mcm nie,,,,”…sue terus merayu..”takpe sue,pak akan sedapkan pepek kamu nie hari nie…”pak karim berbisik sambil menjilat leher sue…leher sue ,telinga semua habis dijilat2 pak karim penuh ghairah,sesekali dia mendengus ke telinga sue…sebelah tangannya masih menggentel2 puting tetek sue ,sebelah lagi terus meraba2 cipap sue…kaki sue dikangkangkan sedikit…makin laju ramasan tangan pak karim di cipap sue…”uh…sue sedikit merengek…jemari pak karim masuk di dalam panties sue mencari biji kelentit sue…jemari panas pak karim telah menyentuh biji kelentit sue…makin banyak cairan panas meleleh keluar dari pepek sue…pak karim makin seronok..sambil tangannya menguli biji kelentit sue yang makin menegmbang,pak karim terus meramas2 tetek sue penuh nafsu…’pak karim dapat merasakan sue mengangkangkan lagi kakinya bagi menyedapkan lagi biji pepeknya merasa gentelan jari lelaki tua itu…

Pak karim sudah tak tertahan lagi…panties sue terus dilucutkan pak karim…melihat saja pepek sue yang licin tanpa bulu dan agak tembam menambahkan keinginannya…”pepek sue dah berair benar..”..pak karim bersuara…kote pak karim mengembang menguncup,makin panas…kalau ikutkan hati nak saja ditojah ke puki menantunya itu…tapi pak karim nak menikmati tubuh sue sepenuhnya…pak karim memusingkan tubuh sue…sue tidak melawan lagi…puting tetek sue terus dinyonyot pak karim,puas nyonyot seblah kanan,kiri pulak dinyonyot dihisap,dijilat2nya…sambil jemarinya tak berhenti memegang pepek menntunya yang tembam kemudian tangannya menjalar meramas punggung sue yang besar,sesekali batang konek pak karim menggesel2 biji kelentitnya semasa pak karim menyonyot teteknya..’uhh ..sue merengek sedap…Sue makin gelisah….nafasnya makin tercungap2….sedapnya dirasakan,meleleh2 keluar air shahwatnya diperlakukan lelaki tua itu…

Pak karim tak tahan melihat pepek sue..lantas di tekapkan kepalanya dan terus menghisap pepek sue yang lencun…’ughhh,sue mengerang kuat…”..sedap sue?’ pak karim bertanya sambil terus menjilat kelentit sue…lidahnya diamainkan di keliling lobang cipap sue..sue yang duduk dijamban,meluaskan kangkangan2..terkangkang2 sue menerima jilatan pak mertuanya yang dirasakan terlalu nikmat…’ahh..ahh sue terus merengek tak tahan…”jemari pak karim terus menguli biji kelentit sue sambil dia menjilat2 alur pepek sue..’sue tak tahan pak…”sue bersuara…shreeetttt…sue squirt di muka pak karim…criiitt..crittt crittt…berkali2 sue squirt,memancut2 air sue di muka pak karim…pepeknya terasa pana…’owhhh….”sue merengek lagi…makin kuat…

Pak Karim tak tahan mendengar rengekan sue yang lagi menaikkan nafsunya…di melancapkan koneknya sambik kepala koneknya menenyeh2 biji kelentit sue…

Sue terus mengangkang sambil merengek lebih kuat…

Pak karim meramas2 tetek besar sue dan terus menujah masuk batang kotenya yang besar ke dalam pepek sue…”uhhhhh,sue,sedapnya kamu kemut….uhh”..pak karim berasa sgt nikmat memasuki lubang pepek sue yang masih lagi ketat…makin laju henjutan pak karim…makin kuat kemutan sue…”uhh,sedapnya pak…”..sue kesedapan,batang kote hasyim tak sehebat kote pak mertuanya yang sgt keras,kepala kotenya juga sgt besar dan panjang…

Pak karim terus mnghenjut pepek sue sambil menghisap puting tetek sue…jari kasarnya menggentel2 bijik kelentit sue menyebabkan sue makin terkangkang luas…

Koneknya terasa begitu sedap dikemut..kemutan makin laju…pak karim dapat merasakan cipap sue squirt pada batang kotenya…uhh….pak karim hampi nak terpancut….

Dia tahan air maninya drpd keluar…”pak,jangan pancut dalam,tlg jangan lepas kat dlm”,,sue separuh merayu..dia takut termengandung anak pak karim…

“Kalau kamu takmau pak pancut kat dalam,hisap batang pak nie sampai terpancut dlm mulut kamu..kalau tak pak akan pancut dlm pepek kamu sue…dah 9 tahun air pak nie diperam,mesti subur ”…

Sue terus mengulum batang konek pak karim yang besar itu…pak karim bukan main seronok lagi…kuluman sue memang hebat..habis seluruh kotenye basah dilumuri air liur sue…telurnya juga dihisap2,ditrik ke dalam dan dijilat hingga ke lubang jubur…sue kulum lagi batang kote pak karim…kepala sue dipegangnya dan ditolak tarik untuk melajukan kuluman sue…”ahh..sedap sue…”pak karim mengeluh…walaupun hisapan sue sgt sedap namun baginya kalau nak pancut mesti dlm pepek kalau tak,tak best la…

Pak karim menarik sue lalu menghisap puting tetek sue dengan rakus,sambil meramas2 pepek sue….sue mengangkang….”tonggeng sue,pak nak pepek nie,’sambil pak karim menepuk2 cipap sue yang licin dan tembam itu…

Sue ditonggengkan…terus pak karim menghentak masuk batang koneknya dlm pepek sue…ahhh..suee…

Pak karim makin laju dayungannya….sambil dia menggentel2 bijik kelentit sue dan meramas buah dada sue…pak karim terus menghenjut dengan laju….sue sekali lagi squirt,meleleh2 air cipap sue…konek pak karim makin membengkak,..kembang kuncup.berdenyut2 rasanya….ah,rasa mcm nak terkencing…..creeettt criiiitt criittt….pak karim memancutkan air maninya di dalam pepek sue……’ahhh sueeee’…..!!

Pak karim sudah lega…punggung sue ditepuk2nya…Sue terus keluar dari bilik air dan berlari ke biliknya…

Kak Long

dulu sebelum dia kahwin,kami berkawan bagai nak rak, tapi barang kali takde jodoh bila dia kena pinang dulu oleh lelaki pilihan keluarganya. aku frust habis tapi sebelum kami berpisah dia beritahu aku yang apa pun terjadi dia tetap sayangkan aku. aku cakap kat dia balik, tak ade gunanya kalau cinta untuk aku tapi badan untuk orang lain.( tiru filem ali setanlah tu ) lepas tu kami pun berpisah secara rasmi.

biar pun berpisah disebabkan kami berjiran jadi hubungan jiran tu tetap ada cuma taklah semesra dulu. dah tak banyak bercakap. sehinggalah hari perkahwinannya aku cabut kejohor bahru sebab malas nak tengok dia bersanding lagi sakit hati bila memikirkan malam pertama dia.

lama jugak aku kat jb, kemudian bila aku balik kampung masa nak raya tahun tersebut dia dah pun mengandung. lagilah aku tak boleh cakap apa, tapi mengenangkan aku ni berjiran. aku pun terpaksa lah mesrakan diri ini.

lepas tu aku cabut balik jb, cuma selepas 6 bulan aku balik dia dah pun dapat baby lelaki,dah tamat pantang.

suatu petang sedang aku leka membersihkan laman rumah dia panggil aku betulkan dapur gasnya yang tak mahu menyala. aku tanya kat dia laki dia mana. dia kata laki dia ada kerja luar. lepas tu aku tanya lagi mak bapak ada rumah tak . dia kata takde.

mula mula aku kata aku segan lagi pun nanti apa pulak orang cakap. dia tanya aku balik, nak tolong ke tidak. aku anggukkan kepala.

kemudian aku terus kedapurnya dan mulalah belekitu dan ini. tak lama lepas tu dah ok. aku nak blah tapi dia panggilaku.

“abang kat liza lagi ke?”
aku tak jawab apa apa. malas nak layan. tapi malas nak layan pun mata aku meliar memandang dadanya yang gebu tu, yang hanya dibalut oleh t-shirt putih.

aku tenang aje. tiba – tiba dia pegang tangan aku.

“sebenarnya liza masih sayangkan abang, dan hari ini liza akan serahkan apa yang abang mahukan dulu. ?”. aku terkejut, masih ingat lagi rupanya pada kata kata aku dulu.

dia merapatkan badannya pada aku.maka aku terasalah aku pada buah dadanya yang mengancam tu.konek aku pun stim serta merta.

tiba tiba aku ramas buah dadanya yang masih bercoli itu. tapi dia menepis dan memberitahu aku bukan disini dan bukan sekarang dia kata. malam nanti suruh aku datang lepas jam 9 malam.

tepat yang dijanjikan tanpa memberitahu keluarga ku,aku keluar dan ikut pintu kerumahnya. dia dah menunggu dipintu dan selepas pintu dikunci,kami segera keruang tamu. aku pun risau jugak takut takut kalau keluarga dan laki dia balik mengejut. tapi bila dah dia terangkan segala galanya barulah aku tenteram sikit.

” malam ni abang buatlah apa yang abang suka kat liza”. dia beritahu. dan aku yang dah lama menanti ni, terus aje meramas buah dadanya yang mengancam dan mengiurkan.

” liza tahu ini yang abang nakkan dari dulukan”. aku cuma angguk aje. diatas sofa aku aku baringkan dia dan selepas itu mulut aku mencari mulutnya. cium mencium punterjadi dengan rakusnya. dia tak membantah walaupun sebelum aku meramas buah dadanya dia telah berpesan supaya jangan tergesa gesa.

sebelah tangan aku meramas buah dadanya dan sebelah lagi memegang tengkuknya. kemudian aku masukkan tangan aku kedalam bajunya dan melewati coli yang dia pakai, kali ini aku ramas buah dadanya tanpa sebarang pelindung lagi.aku mula stim gila. dan dia terus kelu dengan mata yang kuyu memandang aku. putingnya kue gentel habis habisan. tanganya memeluk badan aku.

tak lama selepas itu aku bangun kat dia dan mula nak buka bajunya tapi dia kata kena masuk bilik. dan waktu tu baru aku perasan anak kecilnya.dia kata anaknya tidur. dan kami beriringan menuju ke katil. sampai dipenjuru katil aku tanggalkan segala pakaian aku dan yang aku tinggalkan cuma seluar dalam yang jelas menampakkan ketegangan batang aku. dia memandang dengan satu senyuman. lepas aku tanggalkan bajunya dan coli yang dia pakai,lepas tu kain batiknya sekali.

seperti aku dia pun cuma berseluar dalam yang aku lihat telah pun basah.

perlahan lahan aku baringkan dia dan perlahan lahan juga aku tindih dia. batang aku yang tegang mula dia sentuh. aku bisik kat dia. suka tak. dia jawab suka.

aku cari buah dadanya dan aku mula mengentel, kemudian aku hisap putingnya. seperti baby aku merasakan yang aku telah rasakan air susunya. sungguh nikmat sekali. tangannya mula masuk kedalam seluar dalam aku dan meramas batang aku.aku jadi tak keruan sebab ini kali pertama batang aku diramas oleh perempuan.

dia tanya kat aku sedap tak hisap dia punya tetek. aku cakap best. hisap punya hisap aku ingat banyak juga air susu yang dah aku minum secara percuma darinya. lepas kiri aku hisap kanan punya dan akhirnya dia tegur aku supaya tinggalkan untuk babynya.

agaklama juga aku menghisap teteknya itu. lepas tu aku turun kebawah dan lihat pantatnya yang dah basah.

aku tak tunggu lama sebab lepas buat apa yang patut kat pantat dia aku mula mainkan peranan aku. batang aku aku masukkan kat dalam pantatnya dan aku gasak dia dengan bertubi tubi. erangannya dan layanannya membals asakkan aku benar benar membuatkan aku seronok.

sambil main aku ramsa teteknya, aku jilat dan aku gigit lehernya,aku minum air susunya. wow sesungguhnya itu yang menyeronokan.dan tanpa aku sedari aku dah nak capai kemuncak. aku tak nak tanya kat dia nak buang kat mana yang aku tahu ketika aku memancutkan air mani aku kat dalam pantatnya dia telah memeluk aku dengan erat apatah lagi sebelum aku nak pancutkan air mani aku tu aku dah pastikan yang batang aku tu benar benar dah masuk sepenuhnya.

aku tak cabutkan serta merta.ingatkan nak biarkan dia berendam lama sikit tapi kata orang tak baik biarkan batang berendam lama lama dalam pantat perempuan.

“banyak air abang. puas liza bang. lagi pun abang hebat”.
aku senyum aje. kemudian aku cium bibirnya. dan aku ramas teteknya. aku rasa stim lagi dan main lagi tapi dia kata nanti dulu karang sambung balik sebab babynya dah nangis barangkali nak nyusu. so, sambil dia nyusukan baby nya aku pun turut sama menyusu dengan dia.

tengah malam aku balim tapi pagi esok aku datang sebab dia pun tak sabar sabar nak main dengan aku. sekarang ni barulah aku faham yang dia sesungguhnya mencintai aku.

sekarang ni dia dah ada baby baru, anak sapa tah aku pun tak tahu tapi kalau ada masa yang terluang pasti dia akan menyusukan aku sekali.

Aku Dengan Biras Part 1

Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab “Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?”

“Ita tak marah ke abang pandang macam tu?”

“Tak, itu kan hak abang”

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata “I want you Ita”. Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab “I want you too, abang”. Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. “Abang, Ita tak tahan, please enter me”. Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia “Ita menyesal?” Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik “besarnya”. and she gave me one of the best blow job ever.

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi.

Fidah..Pembalasanmu

Tak payah le aku cerita intro nye yang panjang lebar. Di ringkaskan cerita aku memang dah lama stim dengan adik ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim ngan dia sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun masih sekolah di tingkatan dua. Dia tak le secantik bini aku tapi bodynya memang menggiurkan aku. Lebih-lebih lagi teteknye yang berisi.

Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku. Baru mula mengajar. So tinggal le dirumah aku.Satu ketika bini aku dihospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal berdua aje le dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada subuh yang kedua dalam keadaan pagi yang dingin.

Batang aku dah mencanak minta dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus teringatkan adik ipar aku yang ada dalam bilik sebelah tu. Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap ke dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu. Menikmati lubang puki adik iparku. Lagipun nak menunggu bini aku lepas pantang tak sanggup aku.

Perlahan-lahan aku memanjat keatas katil dan dengan penuh tenaga aku menindih tubuh montok adik iparku yang aku panggil Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya ditindih dan meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari mulutnya, tanganku telah mencekup mulutnya. Aku berbisik padanya…tenang Fidah…kau akan menyukainya kataku.

Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan. Sambil genggamanku pada mulutnya terus kemas, tangan ku yang satu lagi mula meramas buah dada Fidah yang pejal dan membukit megah. Dapat ku rasakan putingnya yang masih kecil dan bakal ku nyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang masa, baju kurung kedah yang dipakai Fidah kurentap sehingga koyak.

Terhidang dihadapan ku suatu pemandangan yang sungguh indah. Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya. Dadanya yang putin gebu dan berisi terus berombak kencang kerana terlalu meronta minta dilepaskan. Coli yang dipakai Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya mudah kukerjakan semahu hatiku.

Sebaik sahaja coli Fidah kurentap, terjojol le dua gunung yang telah lama aku idamkan. Hati ku berkata, begini rupanye tetek si Fidah yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan muka ku ke tetek Fidah…ku kerjakan semahu ku, kunyonyot, kugigit, kujilat dan ku uli semahunya.Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang dan basah dengan air liur ku, tangan ku mula merayap mencari kain batik yang dipakai Fidah.

Jumpa. Ku rentap agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak tentu hala. Akibatnya kain batiknya terselak sampai ke peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu. Dalam keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan sebelah kakiku kebawah lutut Fidah. Kini Fidah tak mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi menghalang aku menunaikan hajatku. Dengan segera, kain pelikat yang ku pakai ku lucutkan.

Kain batik Fidah terus ku selak ke atas hingga ke pusatnya. Pada ketika itu juga aku hulurkan konek aku ke arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah diterokai oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa bulu pantat Fidah yang nipis bergesel dengan bulu konek ku yang tak pernah di urus.Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya ku sambar dan bibir kami bertaut. Tidak ku lepaskan. Bimbang kalau nanti dia menjerit.

Aku sekarang berada didalam posisi yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik iparku akan menjadi mangsa bila-bila masa sahaja. Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa belas. Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak akan menoleh kebelakang lagi. Sisa tenaga yang ada padanya tidak akan mampu memberi tentangan yang bermakna.

Konekku terus ku tekan ke pantat Fidah. Ku urut pantatnya turun dan naik dengan konekku. Fidah mula memberikan respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti. Tapi itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku sudah tidak cuba dirapatkan lagi. Pertahanan Fidah makin longgar. Kubawa tangan ku ke bawah punggung Fidah. Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih jauh.

Kali ini, jejariku mula meneroka alur puki Fidah. Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu jelas. Jejariku bermain-main disitu. Fidah cuba menahan kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula dirasakan.Masanya sudah tiba.

Pada ketika Fidah sudah mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan yang bercampur, aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa melepaskan mulutnya, peha Fidah ku lipat ke perutnya. Fidah didalam posisi yang sungguh bersedia. Kali pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan begitu. Batangku yang telah bersedia ku benamkan sedikit ke rekahan puki Fidah. Pengalaman bersama biniku menjadikan aku mudah mencari sasaran yang ada pada Fidah.

Mungkin merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam posisi yang begitu. Usahanya sia-sia belaka. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mngenalpasti sasaran yang aku tetapkan ku henjut ke dalam puki Fidah. Menerobos terus sampaki tenggelam keseluruhan konek aku. Aku diam sebentar.

Memberi peluang Fidah menerima apa yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa, kini dia hanya menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang hendak dipertahankan. Dia telah mencuba sedaya upaya…kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja. Aku memulakan pergerakan. Konekku ku sorong tarik keluar dan masuk puki Fidah yang hangat dan sempit. Kekadang pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana lubang yang baru sahaja diteroka begitu sempit. Dalam menghayun keluar dan masuk, ku pelbagaikan gerak kekiri dan kekanan dan kekadang berhenti separuh sebelum menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah.

Aku puas dengan kenikmatan yang kurasa. Lama aku mengerjakan Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti. Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah menegang. Dia juga dalam diam sedang menikmati persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya, punggungnya yang pejal itu digerak-gerakkan kekiri dan kekanan menyambut hentakan-hentakan yang aku lakukan.

Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya sendiri.Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku melihat baju dan coli Fidah bertaburan di atas lantai. Aku masih lagi diatas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan, kehangatan, kekenyalan didinding pantatnya menjadikan aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku menerobos masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks, kenikmatannya kurasa sampai ke kepalaku.

Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang kurasakan. Dan aku terkulai layu diatas tubuh Fidah.Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang berikutnya, Fidah membuat tindakan yang sama sekali tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah membalikkan tubuhku. Kini dia berada diatas. Punggungnya digerak-gerakkan bagi meransang konekku. Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri.

Aku tidak ada halangan.Batangku segera mencanak. Akur dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut Fidah mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka Fidah. Kau punya agenda sendiri rupanya. Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan mesra tadi segera bertukar menjadi rancak dan ganas.

Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya menggenggam konekku dan ditusukkan kedalam lubang nikmatnya yang sebentar tadi aku terokai. Apabila terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun dan naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya yang mungil. Fidah seperti tidak keruan menahan nikmat. Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenimatan yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat mengawal dirinya.

Dari rintihan kecil, kini rintihan Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia meronta-ronta diatas tubuhku sambil melanyak-lanyak lubang nikmatnya dengan konekku. Aahaahhhaahhhaahhghaaghhhaaaaaaaaaaaaaaaa. Sedapnyaaaaaaaaaaaaaa. Fidah terus menggelepar kesedapan dengan konekku terhunus kemas didalam pantatnya. Buah dada Fidah bergantungan dan bergetar mengikut rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan menyonyot buah dada Fidah yang bergetar megah didadanya.

Setelah teteknya kulepaskan, aku memberi galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang lagi nafsu Fidah. Do it do it Fidah taste all yourself. big cock is for you to enjoy. feel my cock in your tigh pussy. Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku dengan menyebut aaahjhhaaahhhhaaaabaaaanga.aaahghhh..aaaaaaa. sedapnya abaaaaaaaang. Fidah terkulai diatas tubuhku. Tubuhnya kejang. Pantatnya terus menekan konekku sekuat yang teramampu.

Fidah menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya sendiri mengikut fantasi seks yang mungkin telah lama dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat menjadi lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu kenyataan. itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku dan Fidah adik ipar yang telah lama aku idamkan.

Fidah ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat kesemuanya dipertontonkan kepada aku disetiap kali kami berasmara. Kau memang hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan yang kau berikan.

Cikgu Mui

Cerita ni terjadi waktu aku menuntut di sebuah IPT tempatan beberapa tahun yang lalu. Di sinilah aku telah kehilangan teruna aku yang aku pertahankan setelah sekian lamanya.

Puan Mui (bukan nama sebenar) adalah seorang pensyarah yang lawa dan kiut miut. Orangnya kecil molek tapi bodynya…mengalahkan anak dare….. Dari cerite yang aku dengar dia dah setahun menjanda tanpe ada anak….

Dia ajar aku subjek ekonomi. Tiap kali mengajar dia pakei seksi habis. Kalau dia mengajar semua mata mesti tertumpu kat dada dan paha dia yang empok lagi putih melepak…temasuklah aku…tapi yang aku perasan waktu die mengajar dia asyik target aku jeeee….

Minggu tu dia bagi ujian…5% untuk ke final…..Dua hari lepas ujian dia panggil aku ke bilik kerana ada hal penting….Aku kata mesti aku fail punya kalau tak takkan dia panggil aku…

Sangkaan aku tepat, bila aku sampai ke bilik dia….aku lihat kertas jawapan aku ade kat tangan dia….dia tanya aku kenapa aku tak menjawab soalan dengan tepat? Aku kata, aku jawab dengan baik dan suruh dia baca semula…

Hari tu aku tengok dia pakai seksi habis..payudarenye jelas kelihatan dan membuatkan jantung aku berdebar….

Tiba-tiba dia bangun dan kunci pintu dari dalam dan rapat kat aku…dan terus berbisik kat telinga aku…Ini membuat bulu tengkok aku berdiri… Puan Mui memang straight forward punya orang… Dia kata dia boleh tolong aku lulus dengan syarat… Belum habis aku tanya syaratnya tangannya telah menyentuh batang aku dari luas seluar yang aku pakei……syaratnya dia nak kulum batang aku puas-puas katanya sambil membuka zip seluar aku..aku tak boleh nak buat apa-apa kerana batang akupun dah mengeras…aku tak pernah dibuat sebegini sebelum ini..bayangkanlah…

Bila batang keras aku telah keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Lebih kurang 7 inci dan hujungnya sangat lebar..Waw katanya this is giant….Dia terus kulum aku dengan rakusnya.

Aku tak tahu apa nak buat cuma serah aje pade die yang lebih berpengalaman.. Aku lihat dia cuma mampu kulum bahagian kepala sahaja kerana batang aku besar dan panjang…rasanya sungguh sedap..Kesedapan yang tak pernah aku rasakan selama ini. Pun Mui terus kulum batang aku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Selang 10 minit aku rasa badan aku tiba-tiba panas dan aku terasa satu kenikmatan yang teramat sangat yang memusat dari pusat sehingga kemaluanku… Rupa-rupanya aku hampir klimek…Puan Mui terus mengulum batang ku dengan lebih rakus dan akhirnya aku terpancut di dalam mulutnya..

Puan Mui terus menghisap batangku sehingga kering namun batang aku masih lagi tegang…This is great kata Puan Mui. Aku cuba menyentuh cipap Puan Mui namun Puan Mui menyuruh aku keluar sebaik sahaja telefon di dalam biliknya berdering. Dia kata kat aku not now…Dia suruh aku beredar tetapi sebelum aku beredar dia memberi nombor telefonnya kepadaku dan menyuruh aku menelefonnya pada jam 8.00 malam tersebut… Aku pun beredar dari bilik Pun Mui tetapi sebelum aku menutup pintu biliknya dia sempat berkata, you can get A- for your paper sambil tersenyum padaku.

Petang tersebut sebelum aku balik ke rumah sewaku aku telah membeli sebuah pita lucah untuk mempelajari bagaimana mereka melakukannya. Petang itu aku habiskan masaku dengan menonton filem lucah tersebut sementara menunggu pukul 8.00 malam. Pukul 8.00 malam akupun menghubungi Puan Mui dan tanpa banyak bicara dia menjemput aku minum teh dirumahnya…..

Setibanya aku di rumah Puan Mui, dia terus mendakap aku dan kami pun berkucupan. Dia memang seorang yang berpengalaman… Dia mengajak aku masuk ke biliknya….Dia membuka pakaian nya satu persatu di hadapan aku dan membuatkan batangku terus menegang….Ini rupanya badan yang menjadi idaman ramai selama ini. Aku terus membuka pakaianku dan tanpa banyak soal aku terus mendakapnya dan membaringkan Puan Mui ke katil empoknya….Aku kucup bibirnya dan aku jilat tengkok Puan Mui. Aku kulum teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Mui sempat melancap batang ku namun aku terus memberanikan diri dengan menjilat pusatnya dan terus ke cipapnya…Dia meraung lagi kerana keenakan. Aku terus buat seperti yang apa dilakukan oleh pasangan yang aku tonton dalam filem petang tadi…Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia meraung dan terpancut beberapa kali…Dia kata this is great…. Please fuck me, Please. Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang sehingga dia terpancut lagi…..Dia masih merintih simpati agar aku segera masuk….Namun aku ada idea dan tanya dia apa aku akan dapat… Dia kata I promise you will get A++ sambil meraung keenakan.

Tanpa berfikir panjang aku pun mengambil bantal yang ada dan menyandarkan punggungnya agar ia lebih terangkat dan aku pun memasukkan batang aku kedalam cipapnya namun ianya aku rasakan masih sempit dan panas, namun Puan Mui memudahkan kerja aku dengan mamaut pinggang aku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan kesemuanya…Aku pun mula berdayung dan aku lihat Puan Mui meraung keenakan. Sekarang kepala Puan Mui berada di bawah katil dan dia tidak berhenti-henti berkata fuck me please… you are great….yes…yes…Aku cabut batang aku dan mengarah agar Puan Mui menonggeng..kami buat cara doggie pula dan dia meraung lagi kerana keenakan.. dia kata aku the greatest lover yang dia pernah main with. Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk cipap dia kuat-kuat dan pancut di dalamnya…wah sungguh nikmat sekali….

Aku cabut batang aku dan masukkan ke dalam mulutnya dan dia kulum aku sehingga kering…namun aku cepat recover..dan batang aku tegang balik… waw this is great, dia kata……Dia nak relek dulu katanya tapi aku cepat-cepat tonggengkan dia dan kenakan kondom yang aku bekalkan tadi… Perlahan-lahan aku masukkan batang aku ke lubang buntutnya..dan ini membuatkan dia terkejut…dan berkata not there my dear….tapi aku tak peduli… Aku rasa sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit…akhirnya aku berjaya memasukkan kesemuanya dan berdayung…aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Mui yang pada mulanya tadi kesakitan kini bertukar kepada keenakan. Aku terpancut lagi tapi kali ini di dalam lubang buntutnya….

Kami sama-sama gelak dan dia kata akulah yang pertama kali memecah virgin buntutnya……dan aku pasti akan dapat A++.

Pada malam tersebut aku benar-benar puas kerana kami asyik main…aku kira 7 kali….aku balik ke rumah pada pukul 6.00 pagi dan terus sambung tidur kerana terlalu letih. Mujurlah kelas aku mula jam 11.00 pagi. Aku tersenyum sendirian sambil berkata inilah yang dikatakan tuah badan….

Ilmu Tok Cik

aku selalu ikut sedara aku berubat secara tradisional kat Perlis dgn satu orang tua yang aku panggil Tok Chik…dier nih macam macam ilmu dia ader…kalau ilmu dunia.poooii toksah gebang ngan dier…dasat eeee orghang tua nih,aku pun apalagi…nak kecek sikit terpaksa la buat buat bodoh & biol sambil menabur budi….jenuh la jugak membodek,ader la dua tiga ayat yg dier pas kat aku….tapi aku tak puas hati…aku nak tau rahsia macam mana dia pernah main dgn beratus ratus oghang pompuan….yang menikah nyer aje berpuloh puloh kali…..aku pernah citerkan pasal auntie Lily yg minum sperm aku pas tu sapu kat muka dier….Tok Cik kata yg tu ilmu penyeri muka…kalau orghang lelaki tengok, gerenti

rasa stim ….nanti satu hari Tok Cik nak ajarkan aku ilmu tu

Maka tersebut dalam sejarah hidup aku pada suatu hari Tok Cik pun bersuara pada aku”Zul….Tok ni tak brapa ari lagi dah nih…entah esok lusa..wallahu alam” kata Tok Cik dalam pelat Perlis dier.”Yang ni Tok bagi kat hang…hang jaga baik baik nuuuuuu”….Selepas tu Tok Cit pun turunkan ilmu yg aku nanti nantikan tu.Lepas satu,satu dier explain ngan aku….berkerut kerut muka aku sambil nulis…eeeee…..lalu ker aku nak buat nih(dlm hati ler)Menengok aku macam confius dgn apa yg dier bagitau Tok Cik explain lagi “Ada orghang rasa jijik benda cam nih…tapi kita mesti ingat,tulah asal kejadian kita” sambil Tok Cik gulung rokok daun dier,aku pulak terhangguk hangguk mengiyakan kata kata Tok Cik.Selesai bab ilmu tu,sebagai bonus Tok Cik bagi satu petua.Petua nih untuk orghang pompuan nak bagi ketat balik barang dia…cuma selaput dara jer yang tak bolih nak bagi ader balik.Yg lain tu kalau mengikut amalan petua tuh,boley ketat giler burit dibuat nyer….Dipendekkan citer,selepas ditauliahkan dgn ilmu Tok Cik maka aku pun mula mencari sasaran aku…. BURIT ANAK DARA SUNTI!!!…..

Satu demi satu, pompuan yg aku dapat kena gagau

dek tangan aku…aku nih jenis memilih gak..Korek korek pas tu hidu…biasalahkan…Tapi satu pun tak sesuai nak buat ilmu yg Tok Cit ajarkan..mana tak nyer…ader yg bau hancing….bau taik sampai ke kelentit pun ader jugak…bau maung….toksah citer ler….kengkadang harap muka lawa,jamban dgn puki…wangi lagi jamban kat belakang rumah setinggan….pehhhh….tak lalu nyer aku…haiii Tok Cik susah nyer aku nak amalkan ilmu ngko nih…Tetapi!!!!….penantian aku akhirnya berbaloi bila berkenalan ngan sorang awek(nama rahsia)….umur 15 thn….rambut lurus sampai ketengkuk…badan sedap ooo….muka boley tahan….seminggu aku kawan ngan dier aku boley pegang tangan dier…seminggu lagi cium pipi(tu pun jenuh kena maki) seminggu lagi baru dapat french kiss…seminggu lagi baru dapat senggol tek dier..seminggu lagi…seminggu lagi…seminggu lagi….11 minggu baru aku dapat gagau nonok dier…..aku pun apalagi,korek korek pas tu hidu…waaaa….yg ni la yg aku cari cari….bes….tak bucuk!.

jeng…jeng…jeng…wayang nak start dah woiii….mai mai…

Satu hari…macam biasa dia singgah rumah aku masa balik sekolah,aku pun belikan nasi bungkus dan kami makan bersama kat dalam bilik…kat luar awek aku ni malu ngan member aku….lepas makan sembang sembang…pas tu dia pegi mandi..lepas mandi kami sembang sembang lagi…sambil sambil tu garpu aku pun mula berjalan….sambil tu mata bertentang mata,apalagi dari mata turun kehati dari hati turun ke puki..entah masa bila mulut aku dah nyonyot mulut dier….tangan kanan aku meramas nenen dari luar,tangan kiri menekup celahan kangkang dier..Awek aku tu meronta ronta marah konon….alah,aku tau la…rontaan tu eksyen jer…..pas tu senyap terus….bila dier

senyap..aku pun masukkan tangan aku kat dalam baju dier…tangan aku makin ganas nih…di ramas dan digentel gentelnya puting nenen anak dara orghang tu….Awek aku terus peluk leher aku bila aku belai belai dua dua nenen dia sekali gus…..”Abaaannnnggg” bisik dier….Kami berdua betul betul dialun kesyahduan percintaan masa tu…sedar tak sedar aku dah pakai hanya underwear dan awek aku berselubung dgn kain cadar…aku terus rentap kain cadar..haa amik kau….”Abanggg……..takut bang” awek aku merayu…aper dier ingat aku nak fuck dier kot?”Relax sayang….don’t worry”aku memujuk.Lidah aku terus menyambung peranan yang tergendala sebentar tadi….dari mulut keleher,ketengkuk,dada,nenen….aaarrhh

kat sini kena buat transit…..sambil kedua tangan aku meramas…mulut aku terus menghisap manja nenen dier nih…sesekali aku gigit perlahan puting nenen dier,aku sapu dgn dengan lidah aku….aku sedut,aku nyonyot nyonyot…

macam nak putus telinga aku bila tangan awek aku merentap rentapkannya dek kegelian + kesedapan….

Nenen dier yg tadi lembik dah jadi busung semacam….

Tiba tiba aku berhenti..aku pun ambik dua balut gula gula Hacks yg aku standby kan kat tepi katil..”ehh…abang nak buat aper tuh?”tanya awek aku dalam nada terkezut.

“Abang nak bagi hang air-con la sayang..”jawab aku sambil mengulum gula gula hacks tersebut.Pas tu aku terus sambung balik tugas lidah aku melicking body dier…satu demi satu part kat body dier kena touching ngan lidah aku..lastly aku pun sampai kat dangerous zone….aku tolak kedua peha dier lalu awek aku tu terkangkang….aku sempat jeling kat dier….mata dier terpejam..mulut separuh terbuka..aku tau..dier menanti penuh debaran lah tu…betul tak?Aku tenung cipap dier….bulu bulu berkerinting setompok halus dipenghujung alur…tembam baik..ada belahan ditengah yang membahagi ketembaman cipap dier….aku usap usap cipap dier….aku cium sekali..hmmmm….bibir luar faraj dier boleh tahan gak tebal menggelembir….aku julurkan lidah…..aku cecahkan dilubang vagina yang dah becak…aku tekan…terus tarik bawak ke atas…masa tu awek aku goyang goyangkan cipap dier…aku pun mula membacakan

ayat ayat yang Tok Cik ajarkan ….pot pret pot pret….sambil tu lidah aku terus menjalar ..kejap kat atas kejap kat bawah..ibu jari kiri aku melenyek biji kelentit awek tu…aku tajamkan lidah aku,pas tu aku tikam kat dalam lubang vagina dia…tiba tiba aku rasa siraman lendir panas keluar dari dalam lubang tu….aku tak tunggu..aku terus jilat bertubi tubi sambil membaca pot pret pot pret….aku terus telan juicy dier..hmmm..sedap gak..ader rasa lemak lemak kemasinan campur ngan rasa berangin manis gula gula hacks…aku jadi makin syok…aku sungkitkan jilatan lidah aku sampai ke kelentit dier…aku genyeh hujung lidah aku kat biji dier…time tu awek aku macam terkena renjatan letrik…terkedik kedik nak mampus gamak nyer…aku stop dulu…aku nyonyot kat lubang burit dier…aku tak mahu air yang keluar membazir..pot pret pot pret…aku menjampi…rambut aku masa tu macam rambut orang gila,bersemporai dek ramasan tangan awek aku……masa berlalu..dah dekat nak sejam aku taram cipap dier…aku baham aku mamah habis habisan….nak fuck?No…itu pesan Tok Cik….nak jampi tak boley main….ta apalah..yer tak….oral seks ni pun kira okey gak….dah bergelas aku teguk air burit dier…cukup pueh ati nih!Selesai bab ni….kali ni turn aku pulak bagi awek aku hisap kote …”Nah sayang….” aku hulurkan. sambil aku terlentang aku tarik kepala awek aku ke celah kangkang aku….mula mula dier tak mahu….ceh…mana aci cam nih….tapi lama lama dia hisap jugak…mula mula pelahan….makin lama makin kuat….ganas macam Nazi….tulah pompuan sekor nih…malu malu kucing….konek aku mula naik garang…ikut hati mahu aku fuck dier nih..tapi…pesan Tok Cik buat aku kensel pikiran macam tu….konek aku terus memberontak…Awek aku lak tak berapa pandai nak sucking….berdecit ajer lebih…sedap nyer tak seberapa…terpaksala aku mainkan sama sambil mengajar dier buat cam tu cam nih….

Lastly,sperm aku pun menyemprot kat dalam mulut dier…sekali shoot ajer awek aku dah menggelupur….ditarik nyer cecepat,konek aku keluar dari mulut dier…shoot yang lain terpaksa aku lepaskan merata rata ..kena kat rambut dier..lubang hidung..ahak! ataih bantai….ataih lantai….

Sejak hari aku telan juicy awek aku sambil membaca ayat yang Tok Cik ajarkan tu,aku rasa aku makin handsomelah sebab makin ramai pompuan yang puji macam tu…dan dah tentulah makin ramai yang sangkut….tapi dalam ramai ramai tu yang buat aku percaya ngan ilmu Tok Cik sebab aku dah dapat fuck dengan seorang hair stylist artis yg juga seorang model yang pernah jadi ratu…..cayalah Tok Cik….

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...